7 Tips Manajemen Waktu Untuk Wanita Karir Sekaligus Ibu Rumah Tangga

Menjadi wanita karir sekaligus ibu rumah tangga di masa pandemi ini tentu bukanlah hal yang mudah. Apalagi jika si Kecil masih usia balita atau sedang mengikuti sekolah dari rumah. Pasti sangat repot, ya. Belum lagi tuntutan deadline pekerjaan dengan sejumlah meeting online. 

Inilah saatnya merancang manajemen waktu supaya segala sesuatunya berjalan aman, nyaman, nggak bikin stres. Dimulai dari merancang jadwal, mengalihkan tugas mengurus anak pada keluarga di jam kerja, berbagi pekerjaan rumah tangga dengan pasangan, hingga memangkas kegiatan yang bisa merusak fokus pekerjaan.

Tips pintar mengelola waktu wanita karir sekaligus ibu rumah tangga

 

Yuk, mulai pintar menyiasati waktu supaya pekerjaan kantor dan urusan rumah tangga bisa berjalan lancar. Simak tips berikut ini, ya! 

 1. Catat jadwalmu

Kamu bisa mencatat jadwalmu pada buku agenda atau aplikasi agenda di smartphone. Untuk menghindari jadwal bentrok, usahakan selalu mengecek agenda dan mencatat jadwal baru dari mulai jadwal meeting, jadwal kegiatan sekolah anak, deadline, urusan pekerjaan rumah tangga, dan lainnya. Dengan begini, kegiatanmu lebih terorganisir dan tak tumpang tindih.

 2. Buat to-do-list



Setiap malam sebelum tidur, kamu bisa mengecek kembali jadwalmu pada agenda. Lalu buatlah to-do-list yang harus kamu lakukan esok hari. Urutkan nomor teratas dari yang paling prioritas. Kamu bisa membuatnya pada kertas memo dan tempel di tempat yang strategis untukmu. Dengan begitu, hal-hal penting yang harus kamu lakukan tidak akan terlewat.
 

 3. Bangun lebih pagi


Bangun tidur sekitar 1 hingga 1.5 jam lebih pagi dari si kecil memberimu banyak manfaat. Kamu punya waktu untuk menikmati secangkir teh [insert link here] SariWangi dengan tenang sambil memulai obrolan ringan pagi hari dengan suami, memasak sarapan, dan mandi. Kala si kecil bangun, kamu sudah berenergi untuk menyiapkan kebutuhan mereka. Bila pagimu di dapur mau lebih slow, siangi bahan-bahan makanan yang akan kamu masak pada malam hari. Ini menghemat waktumu ketika harus memasak di pagi hari.
 

 4. Samakan jadwal dengan anak


Bekerja di rumah dengan anak-anak yang masih usia sekolah memang tak mudah. Mereka juga butuh perhatian dan waktu dari ibunya. Oleh sebab itu, ajak anak-anak bekerja sama dan menghargai jadwal anggota keluarga. Kamu bisa mulai dengan membuat jadwal harian anak. 

Bila memungkinkan, samakan jadwal kerjamu dengan jam sekolah online anak. Buat meja kerja berdampingan dengan anak sehingga sambil bekerja, kamu pun bisa memantaunya sekolah. Saat buah hati selesai sekolah, sebagian pekerjaan kantormu pun beres. 
 

 5. Jangan gengsi minta bantuan


Sebagai supermom kamu  juga boleh, kok minta bantuan. Biasanya ibu rumah tangga mungkin merasa segan atau tidak enak minta bantuan urusan domestik karena menganggap hal ini adalah ‘ranah kekuasaan’ perempuan. Nggak juga kok, kamu bisa  minta bantuan suami untuk membersihkan lantai, menyiram tanaman sembari mencuci mobil, meminta anak meletakkan pakaian kotor dan piring kotornya  sendiri pada tempatnya serta membereskan mainannya. 

Selain itu, bantuan keluarga seperti orang tua, mertua, atau keluarga dekat juga tentu bisa kamu lakukan kalau sedang sibuk-sibuknya. Kamu bisa menitipkan si kecil selagi kamu ngantor di rumah. Bantuan yang diberikan anggota keluarga tentu akan meringankan tugas kamu. Kamu bisa mengerjakan pekerjaan kantor dengan tenang dan urusan rumah tangga pun jadi lebih cepat selesai.
 

 6. Kurangi jam nonton



Bila langkah di atas sudah diterapkan namun kamu masih saja kewalahan mengatur waktu, coba cek hal apa yang paling membuatmu gagal fokus? Apakah itu drakor yang bikin kamu begadang, acara youtube favorit, leyeh-leyeh di kasur sambil nonton? Bila itu yang terjadi, tak ada salahnya kamu juga mengatur waktu berapa jam dalam sehari yang akan kamu habiskan untuk menonton acara favorit. Bila perlu, set alarm sebagai pengingat waktu menontonmu sudah habis.
 

 7. Kurangi media sosial


Bangun tidur lihat feed instagram, selesai sarapan nge-twit, mau mandi facebook-an dulu, mau meeting bikin tiktok dulu, mau kerja, mau masak semua-semua diawali atau bahkan diselingi membuka media sosial. Tanpa disadari, waktumu banyak habis dengan berselancar di media sosial. Pantas saja pekerjaanmu tak kunjung selesai.

Agar manajemen waktumu lebih baik, kamu bisa mencoba puasa media sosial selama jam kerja. Bila berat, kamu bisa mulai 3 hari dulu atau sehari selang sehari. Selama puasa, alihkan perhatian dari ponsel dan fokus pada pekerjaanmu. Kamu bisa menentukan lamanya puasa dan bandingkan bagaimana pekerjaanmu jadi selesai tepat waktu saat kamu fokus pada prioritas.

Setelah berusaha memberi yang terbaik untuk keluarga, jangan lupa mengatur waktu untuk diri sendiri atau bersama pasangan, ya. Reward yourself adalah salah satu cara untuk membuat dirimu kembali segar dan kembali fokus keesokan harinya. Kamu bisa melakukannya di waktu istirahat. Misalnya merendam kaki dengan air hangat sambil mengirup aromaterapi lavender dalam difusser untuk merelaksasi otot-ototmu. Atau menikmati waktu istirahat ditemani seduhan teh yang menyegarkan dari [insert link here] SariWangi di kamar sambil pillow talk bersama pasangan saat si Kecil sudah tidur. 

Jadi, meski peranmu sebagai wanita karir sekaligus ibu rumah tangga memang tak mudah, tapi dengan manajemen waktu yang baik, kamu dapat memastikan keduanya berjalan dengan seimbang.